Ter-la-lu

Cuma Bang Haji yang kepikiran tagline ini. Satu kata penuh makna.

Hari ini “terlalu” buat dilewatin. Setelah (harus) bangun pagi dan pergi ke CFD, siangnya tidur. Hmm ke CFD juga bukan buat olahraga sih. Tapi cari objek foto sama jagain liputan event.

Oke. Trus kenapa hari ini jadi terlalu? Karena eh karenan semingguan ini jadi waktu yang sangat-sangat luar biasa. Minggu yang semua cerita ngumpul aja gitu. Macem gathering family yang semuanya tumplek blek jadi satu.

Soal kerjaan masih monoton. Semua masih sama sih kayak sebelum-sebelumnya. Nothing special malah. Cuma bedanya ada beberapa extra effort aja buat jalaninnya. Maklum akhir tahun.

Yang seru malah soal kehidupan. Ya emang ini sih cerita intinya kenapa kita ada di dunia. Dan cerita kali ini bukan cuma gue yang ngerasain. Tapi juga beberapa orang di sekeliling lingkaran pertemanan nan fana ini.

Tuhan memang sutradara hebat. Cuma Dia yang bisa bolak balikin hati. Dari yang sebelumnya keras, bisa tiba-tiba jadi lembek aja tanpa sebab. Dari perkara remeh temeh, sampe perkara yang bikin mikir beribu kali.

Soal hal-hal yang bikin mikir sih sebenernya penting dan gak penting juga. Tapi jadi ngisi slot kosong aja di kepala. Penting, karena kalo ngga dipikirin gak akan tau next stepnya bakal kemana. Ngga penting, kalopun dipikirin belum tentu bisa dilakuin. Bingung? Ya gitu. Hahaha.

Perkara mikirin hal-hal gini biasanya bakal muncul disaat-saat senggang dan ngga ada kegiatan. Padahal sebelumnya udah bulet ngga akan mau ambil pusing soal beginian. Tapi, ternyata ngga juga lho. Tuhan maha asyik memang kalo kata Mbah Tedjo.

Pusing jelas pusing. Tapi nikmat juga sih. Kayak makan sate kambing gitu. Enak sih tapi lama-lama kalo kebanyakan jadinya ya pusing. Biar dikata pake acar juga tetep ada pusing. Karena setiap hal yang diambil pasti ada resikonya. Kayak makan sate kambing yang selalu menggoda itu.

Sate kambing itu lengkap dan biasanya pake bumbu kecap. Dia punya irisan cabe rawit sama bawang merah yang pedesnya kayak omongan tetangga. Juga tomat yang jadi penyeimbang rasa. Diguyur sama manisnya cerita si kecap manis. Tapi yang ini konsisten. Manis diawal, manis juga diakhir. Terakhir taburan bawang goreng gurih segurih cerita temen yang kadang ditambah-tambahin biar berkesan.

Makan sate kambing juga ada tekniknya. Ngga sekedar dimakan pake nasi ataupun lontong. Cara makan sate kambing yang bener itu begini. Makan potongan dagingnya, trus jangan lupa kunyah topping pelengkap bumbu kecap yang tadi. Biar tetep seimbang dan ngga pusing. Kalo ngga ya kolesterol atau darah tinggi mesti naik bosque.

Ya gitu lah sate kambing. Giliran kita udah coba kontrol buat ngga makan lagi karena ngga mau pusing, tapi dia tetep goda-goda. Kalo kita goyah, yaudah siap-siap aja ke warung terdekat buat cari Nutrive Benecol. 😀

Perkara makan sate kambing emang ribet!

Rumah. 26 Nov 2017. Butuh refreshing pikiran!
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s