Arung Jeram Dufan yang Selalu Menyenangkan!

arung-jeram-dufan.jpgSelain Halilintar dan Kora-kora yang antriannya selalu panjang, Arung Jeram Dufan selalu punya cerita yang menyenangkan!

Dufan kadang identik sama orang-orang pecinta adrenalin atau adrenaline junkies. Ngga salah sih. Karena memang banyak wahana Dufan yang ditujukan buat para adrenaline junkies. Tapi ngga sedikit juga wahana yang cocok buat pasangan ataupun keluarga.

Ngga tau kenapa, Dufan juga selalu bawa kenangan. Kenangan waktu masih kecil diajak ke Dufan, ataupun kenangan jalan sama temen, pacar, mantan, gebetan ataupun mantan gebetan.

Naah Dufan juga salah satu solusi liburan ‘deket’. Yaiyalah masih di Jakarta juga kan. Buat yang punya annual pass sih pasti seneng laah wong bisa bebas masuk Dufan setahun. Yaa itu yang kita lakuin. Selesai kerja, trus main ke Dufan.

Dan karena kita dateng ke Dufan siang, jadi ngga banyak wahana yang bisa dimainin. Cuma yang selo-selo sih ngga gitu memacu adrenalin. Tsaelah. Jadi kita main Arung Jeram, Halilintar, Ontang Anting, Kora-kora.

Arung Jeram Dufan ini mungkin ngga bisaarung-jeram-dufan.jpg dimasukin jadi kategori wahana pemacu adrenalin. Ya jelas karena cuma hepi-hepi aja kecipratan air, sambil naik di perahu yang kadang muter. Arung Jeram Dufan punya perahu/kapal pengangkut bulat yang mengapung di air (cukup jelas!). Nah kalo udah jalan, kadang suka muter tuh posisinya. Yg sebelumnya di depan, bisa jadi di belakang. Itu sedikit gambaran buat yg belum pernah naik Arung Jeram ini.

merchandise-arung-jeram-dufan.jpg

Clue kalo mau naik wahana ini, jangan percaya sama yang jaga kalo ngga akan basah. Ngga basah itu cuma buat yang ibadahnya rajin. Selain itu, ya mending siapin baju ganti. Atau kl ngga nyiapin sama sekali pas pintu keluar nanti ada toko merchandise buat cari baju-baju ganti kok :). Tapi kalo ke merchandise kan beli, gimana kalo duit ngepas? Bisa kok! Caranya naik ke wahana Halilintar atau Ontang Anting. Sedikit banyak bisa ngurangin basahnya laah.

Kenapa mesti naik Halilintar atau Ontang anting? Ya karna ini yg kita coba lakuin dan berhasil ngurangin efek basah ahahaha. Untungnya antriannya ngga gitu panjang sih jadi bisa laah dapet efek-efek angin. Jadi selain dapet efek bahagia, ya bisa ngeringin baju juga. Sambil menyelam, makan buah! 😀

 

Ngomong-ngomong soal Dufan, menurut orang-orang kalo kita naik wahana Bianglala di sore hari itu bisa dapet pemandangan bagus di Utara Jakarta sih. Tapi ya cuma katanya ajah. Belum tentu bener. Soalnya ngga nyoba juga.

Sudah lah setelah puas teriak-teriak, kita pindah tempat buat mantay. Karena kalo udah masuk Ancol itu kita bisa bebas ke Pantai mana aja sih. Nah yang sekarang, kita mantay ke tempat yang ada McD-nya. Biar photo-able dan lebih enak aja suasananya. Sepoy-sepoy angin pantai.

Ngobrol ngalor ngidul, cerita-cerita sambil makan McFlurry sama kentang soalnya udah kenyang juga sih. Padahal mah ngirit. Maklum akhir bulan, jadi berasa kayak anak SMA.  Sampe kira-kira matahari mau ‘turun pulang’, kita juga pulang. Karena kita yakin, kalo ndak macet pasti namanya bukan Jakarta 🙂

Jalan-jalan ini cukup bikin bahagia kok. Yaa seenggaknya buat naikin mood besoknya. Karena bahagia kita itu, kita yang cari sendiri. Jangan lupa!

Oiya, kalo mau ke Dufan dan nikmatin semuanya itu kayaknya mesti dateng dari pagi dan bukan di weekend. Pasti puas sih nikmatin seharian. Gitu lah! Mungkin next gue juga mesti coba dateng dari pagi di weekdays biar bisa puas juga ahahaha.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s